14 September 2017

3 Langkah Sukses Dipanggil Wawancara Kerja

Penulis : Ery Prasetyawan, Cetakan pertama Desember 2016
Penyunting: Anang YB; Lay Out : Panjibudi
Desain Sampul: Saeful Anwar, 178 halaman  


Dari judulnya buku ini pasti sangat memikat bagi yang ingin segera dipanggil kerja. Buku yang bertebal 178 halaman yang ditulis oleh Pak Ery Prasetyawan seorang professional yang banyak berkecimpung di dalamnya cukup banyak menawarkan solusi bagi pencari kerja yang masih berjuang.

Ery Prasetyawan menyatakan bahwa tenaga kerja dari Indonesia masih sangat perlu meningkatkan keterampilan menulisnya. Karena menurut mereka pencari kerja kurang bisa menjelaskan secara baik kesesuaian antara kualifikasi yang diminta perusahaan dan yang ada pada dirinya. Padahal setelah wawancara dan kenyataan kerja, mereka sangat qualified atau bahkan over qualified.

Lalu apa yang harus dilakukan  untuk dapat dipanggil wawancara kerja? Tentu saja surat lamaran dan CV kita harus menarik dan dapat mengalahkan tumpukan berkas surat lamaran orang lain.
Nah, jika Anda merupakan salah satunya, entah sebagai pencari kerja pemula, atau sebagai professional yang ingin mendapatkan pekerjaan lebih baik tentu saja buku ini dapat membantu Anda.

Untuk dapat menulis surat lamaran dan CV yang menarik, buku ini membagi dan mengulasnya menjadi 3 bagian besar atau tiga langkah penting yaitu
1)      Memahami Tantangan Tantangan Pencari Kerja
2)      Bagaimana Menulis Surat Lamaran Yang Mengesankan
3)      Bagaimana menulis CV yang menarik

Memahami Tantangan Tantangan Pencari Kerja

Hal baik yang jarang dijumpai di buku buku lain yang sejenis adalah bagaimana memahami tantangan pencari kerja diulas dengan sangat baik di buku ini apalagi di tengah persaingan global yang cukup berat. Anda tidak boleh takut untuk bermimpi. Harapan-harapan, impian-impian Anda sebagai pencari kerja merupakan bahan bakar yang sangat memotivasi Anda untuk bertindak dengan lebih baik.  Buku ini juga menjabarkan dengan detil bagaimana memiliki sikap yang positif, optimis dan terus belajar meningkatkan kemampuan terus menerus, bagaimana cara menemukan passion dalam pekerjaan, bagaimana caranya smart working dan membuat atasan menjadi lebih mudah. Hal lain yang dibahas juga pentingnya memiliki integritas, bertanggung jawab dan membangun network. Semua itu berguna bagi Anda untuk dapat memantaskan diri. Bukankah Tuhan tidak pernah tidur untuk setiap orang yang sungguh memperjuangkan dirinya.

Bagaimana Menulis Surat Lamaran Yang Mengesankan

Surat lamaran yang baik adalah ringkas, dan punya nilai jual.  Sebisa mungkin surat lamaran tidak melebihi dua halaman. Sebaiknya juga surat lamaran kerja dibuat spesifik dan tidak customize. Gunakan kalimat positif dan meyakinkan. Tuliskan beberapa pengalaman dan achievement yang pernah diraih. Buatlah orang HRD yang membacanya yakin dan menjadi jelas, mengapa mereka harus mempekerjakan Anda. Hal yang tidak boleh diabaikan juga adalah hal ketelitian  tentang penulisan EYD (Ejaan Yang Disempurnakan) terutama saat menulis nama dan alamat. Hal menarik adalah menyebut nama personal HRD perusahaan yang Anda lamar.  Sepele namun besar artinya yaitu jangan pernah lupa menandatangani surat lamaran Anda.

Bagaimana Menulis CV Yang Menarik
Saran Sebuah CV yang baik menurut Ery Prasetyawan adalah:
  • NAMA DAN KONTAK
  •  AREA OF INTEREST
  • PENDIDIKAN
  • PENGHARGAAN, PENGAKUAN, TANDA KEHORMATAN
  • PRESENTASI DAN PUBLIKASI
  • PENGALAMAN DAN PEKERJAAN
  • KEANGGOTAAAN ILMIAH ATAU PROFESIONAL
  • REFERENSI
Buku ini ditulis dengan detil sampai ke hal hal teknis, dilengkapi dengan beberapa contoh lamaran dan CV yang dapat dijadikan acuan.  Siapa saja yang membaca buku ini tidak hanya sekedar diperkaya tentang bagaimana menulis surat lamaran dan CV yang menarik dan mengesankan. Tapi lebih dari itu bagaimana caranya membangunkan harapan harapan, impian impian dan passion yang lebih dalam bekerja dan meniti karir (che310817)

Mau pesan buku ini silahkan klik link berikut ini

http://aquarius.id/buku-3-langkah-sukses-dipanggil-wawancara-kerja/


29 April 2009

RODA KEHIDUPAN



Satu tahun roda kehidupan kita di 2008 sudah berlalu. Saat kehidupan menerima begitu banyak tanya MENGAPA? KENAPA? dari berjuta orang yang tidak puas akan roda hidup yang dipanggulnya karena sesak, airmata, duka dan semua perasaan tidak bahagia lainnya, bukankah kehidupan membalas juga dengan memberi jawab dengan pertanyaan lainnya, LALU APA? BAGAIMANA?

Ada banyak sekali jalan, jika kita mau sedikit lebih peka dengan dengan pertanyaan-pertanyaan itu.


Bukankah jadi satu hal baik jika kita mau membongkar sejuta jawab dengan pertanyaan-pertanyaan balasan tadi?


Karena dari proses penggalian jawaban-jawaban tadi maka kita akan makin didewasakan, kita makin ditumbuhkan dalam kematangan pribadi. Menjadi pribadi-pribadi yang lebih tahan uji! Menjadi pribadi-pribadi yang selalu LEBIH BESAR daripada apapun yang dapat terjadi.


Tapi ironisnya, kita termasuk saya tentunya hanya berfokus pada dua pertanyaan MENGAPA dan KENAPA? Kita hanya fokus pada hal-hal yang mengecilkan kita, kita jarang sekali fokus pada hal-hal yang membesarkan kita. Happy New Year!


(1 Januari 2009)

Sepenggal Percakapan


Tadi pagi, waktu berangkat kerja, gak sengaja ketemu dengan seorang wanita paruh baya, mungkin sekitar 35 tahun-an. Kulitnya cukup bersih, wajahnya oriental. Ia mengenakan pakaian daster warna abu-abu selutut. Di tangannya menenteng plastik hitam cukup besar yang biasa dikenakan orang-orang untuk menampung sampah.


Dia berhenti tepat di depanku yang sedang menunggu mobil untuk berangkat kerja. Cukup jelas aku memperhatikan raut mukanya. Tak ada ekspresi apapun. Lalu ia menunduk dan memungut gelas aqua di dekat kakiku dan memasukkannya ke dalam plastik hitam di gendongannya. Lalu ia berlalu dan terus menunduk sambil memperhatikan sekitarnya. Siapa tahu ada lagi yang bisa dipungutnya.


Lalu aku terdiam, dan hatiku merasakan seseuatu. Entah apa namanya. Belum sempat aku bergumam, aku mendengar percakapan di sebelahku.

”Lagi hamil kayaknya ibu tadi!” seorang wanita di sebelahku berkomentar pada rekan sebelahnya.

” Kasihan ya ! suaminya kemana?Sampai harus jadi pemulung.”

...................................................................................................


Dan rentetan percakapan lainnya. Entahlah. Tapi aku sangat salut pada ibu itu. Yang memilih mengais rejeki dari tangannya sendiri. Tidak bergantung pada belas kasihan orang lain. Ia tidak memilih untuk menjadi pengemis atau penipu.


Kehidupan memang terkadang tidak memberikan semua yang kamu inginkan. Tapi kehidupan memberikan semua yang kamu butuhkan untuk dapat bertahan hidup.

(Pos Polisi Tol Barat, 230708)

Bahasa Cinta Memang Menyatukan Banyak Perbedaan



”Jangan khawatir jika bahasamu tidak dapat dimengerti orang lain, karena bahasa cinta selalu dapat dimengerti”


Ramai sekali teriakan anak-anak di depan rumahku. Mereka bersorak-sorak menyemangati temannya yang sedang berjuang mencapai hadiah –hadiah puncak di lomba panjat pinang tujuh belasan RT-ku.


”Capek banget hari ini” gumamku sambil terus mengayun langkah menerobos keramaian itu. Pandanganku spontan langsung menyapu arena pertandingan panjat pinang itu. Hadiahnya banyak sekali. Tapi entahlah, rasanya aku lebih tertarik untuk segera sampai ke kamar kostku, merebahkan diri di kamarku, membayangkan segayung air dingin membasahi kepalaku...


Sayup-sayup keramaian itu mulai reda, seakan memberi kesempatan untuk istirahat soreku. Baru saja akan kupejamkan mata, tiba-tiba saja aku teringat dengan enam digit angka yang sudah sangat kuhapal 4-2-5-4-5-6-1. Pemilik nomor telepon itu adalah Griya Asih. Seperti namanya Rumah Kasih Sayang, Griya Asih adalah sebuah rumah yang tidak pernah kehabisan cinta untuk anak-anak jalanan berlokasi di daerah Cempaka Putih Jakarta Pusat. Tepatnya di Jalan Murdai 1, Cempaka Putih. Sudah sekitar dua tahun aku sering mengunjungi rumah itu, hanya untuk belajar menjadi seorang kakak dan teman buat mereka saat belajar mengerjakan PR sore hari bersama relawan-relawan lainnya.


“Ada 7 anak baru dari Nias datang. Mereka lucu-lucu dan tidak bisa berbahasa Indonesia.

Jadi, kalo kami bicara ya pake bahasa tarzan, sye, aa, uu, aa, uu he..he....” ujar Kak Sisil, pengurus Griya Asih sambil tertawa.


Aku pun terlarut dalam irama tawanya sambil membayangkan gaya mereka berkomunikasi ala tarzan.


”Mereka suka sekali dipeluk!”ujar Kak Sisil lagi menambahkan.


”Setiap hari di Nias, yang mereka lakukan adalah mencari kayu bakar, yang jaraknya bisa mencapai 12 KM dari rumah mereka, tidak ada angkutan, dan kaki mereka pun harus beradu dengan jalanan berbatu. Jika mereka sudah mendapatkan kayu bakar, barulah mereka akan mendapat makan. Makannya bukan nasi, hanya sagu atau ubi atau jagung. Tapi, jika tidak mendapat kayu bakar, maka seringkali mereka akan dipukuli.Makanya, jika kita peluk mereka dan kita sudah melepaskan pelukan kita, mereka akan balas memeluk. Untuk ukuran anak-anak usia 6-8 tahun, pelukan, perhatian memang punya arti tersendiri untuk mereka yang mungkin jarang sekali dipeluk.”


Miris sekali rasanya aku mendengar Kak Sisil bercerita. Semua ini karena aku begitu jelas merasakan perbedaan kehidupan yang begitu jelas. Baru saja aku pulang dari Jakarta, dari sebuah acara yang kental sekali menampilkan kehidupan metropolis orang-orang kelas atas yang kehidupannya bertolak belakang dengan kehidupan anak-anak itu J


”Lucunya lagi, waktu malam sye, mereka senang sekali waktu ditunjukkin kamar mereka nanti, mereka senang sekali bisa tidur di atas kasur, dengan seprei bersih. Mereka loncat-loncat kegirangan, he.he.... Di kampung, mereka tidur di lantai dengan alas tikar saja. Cukup terkejut lagi, waktu aku suruh mereka tidur, tahu gak mereka jawab apa?


”Gak. Emang apa Kak?” tanyaku penasaran

”Kan, belum gelap Kak. Di kampung kalau belum gelap ya belum boleh tidur!”


Aku tersenyum dan sontak hatiku merasakan seseuatu. Ini hari kemerdekaan Republik Indonesia. Tapi, ternyata suka cita dan teriakan kebahagiaan itu belum milik semua rakyat Indonesia.


Tapi inilah Indonesia, tanah airku tercinta, tapi atas dasar keadaan ini, kita pun tidak bisa hanya diam, menggerutu dan menyalahkan pemerintah. Bangun, bangkit dan berbuat seseuatu untuk mereka itu jauh lebih berarti. Sekecil apapun itu sangat berarti untuk mereka.


(Kost Bunga Harapan, 17-08-08)


06 August 2008

Tenang













Saat binar jadi berpendar

Dan awan berarak menjauh

Langit tak malu-malu

Menudunginya....


Sampan terus terkayuh

aku diam tak bertelut

Kubiarkan damai

Memelukku mesra.
Air bergejolak jadi diam

Sampanku jalan tenang.


(Cikarang, 6 Agustus 2008)

01 July 2008

Keberuntungan Datang di Balik Musibah

Satu-satunya penumpang yang selamat dari sebuah kapal yang karam, terdampar di sebuah pulau kosong. Ia berdoa agar Tuhan berkenan menyelamatkannya. Setiap hari ia memandangi laut dan berteriak-teriak minta tolong. Tapi tak sebuah kapal pun tampak.


Lelah ia berteriak-teriak. Ia lalu mendirikan gubuk kecil sebagai tempat berlindung dari panas, hujan dan binatang buas.


Suatu hari ketika ia pulang setelah mengumpulkan bekal makanan, ia melihat gubuknya terbakar habis. Asapnya membumbung ke angkasa. Semua barangnya hangus dilalap api. Ia tersentak dalam kesedihan sekaligus kemarahan yang teramat sangat. "Tuhan, mengapa kau lakukan ini padaku!" teriaknya.


Keesokan paginya, ia terbangun dan dikejutkan oleh suara keras. Ternyata, sebuah kapal berlabuh di pantai untuk menyelamatkan dirinya!

"Bagaimana kalian tahu bahwa aku ada di sini?" tanyanya pada orang-orang yang menyelamatkannya.

"Kemarin kami melihat tanda asap tebal yang kau kirimkan," jawab mereka.

Smiley...! Terkadang keberuntungan datang di balik apa yang kita sebut dengan musibah. (170301)

(Unknown, "Blessings Usually Come in Disguise")

27 June 2008

Menjadi Yang Dituakan!

Tidak mudah menjadi seorang yang dituakan
Apa saja terkadang selalu terlihat salah
Tidak semua niat baik ditanggapi dengan baik.


Tidak mudah untuk selalu tersenyum
Harus berperang keras dengan kernyut dahi dan mulut yang mengatup rapat
Hanya sabar, sabar dan sabar yang membuatnya menjadi mudah
Sabar dengan totalitas penuh akan penerimaan totalitas mereka
Terima complete set!


Biarkan Tuhan saja yang menjadi jawabannya
Dan biarkan mereka merasakan betapa baik-Nya Engkau
Asalkan mereka mau percayai itu.
Aku mengerti setiap orang bebas untuk menjadi dirinya sendiri.
Ya, dan proses untuk setiap orang dapat menemukan jati dirinya, tidaklah sama.
Dan aku bukan Tuhan bagi mereka.
Aku hanya seorang anak kecil yang punya begitu banyak kekurangan
Tapi aku sangat sadar
Mereka itu warna warni dan bintang terang dalam hari-hariku.


(Untuk adik2ku tersayang, 21 Januari 2007)